Contoh Perjanjian Jual Beli (Samuelcyber’s Blog)


———————————————————————————————————————

——————————————PERJANJIAN JUAL BELI——————————————

———————————————————————————————————————

Pada  hari  ini  rabu,  tanggal  dua  puluh  lima  november  tahun  dua  ribu  sembilan

(25-11-2009)  di  Yogyakarta  ditandatangani  perjanjian  antara :

  1. Tuan  Brotowali,  28  Tahun,  Wiraswasta,  bertempat  tinggal  di Kadisoka, Rukun  Tetangga 07,  Rukun  Warga  45,  Kelurahan  Purwomartani, Kecamatan  Kalasan,  Kabupaten  Sleman,  Propinsi  Daerah  Istimewa  Yogyakarta. Pemegang  Kartu  Tanda  Penduduk   Nomor :  340410/460689/0001.—————————————————-

—————-Dalam  hal  ini  bertindak  untuk  dan  atas  nama
Tuan  Notoboto  berdasarkan  kuasa  lisan  pada  tanggal  21  November  2009  sebagai  PIHAK  PERTAMA  atau  Penjual—–

  1. Tuan  Ontoseno,  50  tahun,  Pedagang  Kambing,   bertempat  tinggal  di  Merapi  29  Sopalan,  Rukun  Tetangga  06,  Rukun Warga 13,  Kelurahan  Maguwoharjo,  Kecamatan  Depok, Kabupaten Sleman, Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.  Pemegang  Kartu  Tanda  Penduduk  Nomor :  935634/040785/0600.————————-

Dalam  hal  ini  bertindak  untuk  dan  atas  namanya  sendiri  sebagai  PIHAK  KEDUA  atau  Pembeli.

Kedua  belah  pihak  terlebih  dahulu  menerangkan  hal-hal  sebagai  berikut  :

  1. Para  Pihak  menjamin  bahwa  masing-masing  pihak  memiliki  wewenang  serta  kecakapan  hukum  untuk  terikat  dan  berbuat  sebagaimana  diatur  dalam  perjanjian  ini.
  2. Bahwa  terhadap  harga  Pembelian  Kambing  Qurban  dari  Pihak  Pertama  tersebut,  Pihak   Pertama  dan  Pihak  Kedua  sepakat  dengan  harga  penawaran  sebesar  harga  yang  telah  disepakati.
  3. Pihak  Pertama  dan  Pihak  Kedua  telah  sepakat  untuk  melakukan  jual – beli,  dimana Pihak  Pertama  sebagai  Penjual  dan  Pihak  Kedua  sebagai  Pembeli.
  4. Bahwa  terhadap  kesepakatan  jual-beli  di  atas,  Pihak  Pertama  dan  Pihak  Kedua sepakat  untuk  menuangkannya  ke dalam  akta  perjanjian  jual-beli.
  5. Bahwa  Pihak  Pertama  menyediakan  300 ekor  Hewan  Kambing  Qurban  kepada  Pihak  Kedua  dan  Pihak  Kedua  bermaksud  untuk  mengambil  seluruh  kambing  yang  menjadi  obyek  di  dalam  Perjanjian  jual  beli  tersebut.

Berdasarkan  keterangan-keterangan  tersebut  di atas,  maka  kedua  belah  pihak  telah mufakat  dan  sepakat  untuk  mengadakan  perjanjian  jual-beli  dengan  ketentuan  dan  syarat-syarat  sebagaimana  diuraikan  dalam  pasal-pasal  berikut  :

Pasal  1

KETENTUAN  UMUM

Dalam  perjanjian  ini,  yang  dimaksud  dengan  :

  1. Barang  adalah  Hewan  Kambing  Qurban  yang  menjadi  objek  jual-beli  di  dalam  perjanjian  ini.
  2. Harga  Hewan  Kambing  Qurban  adalah  banyak  dan  jumlah  nilai  setiap  ekor  Kambing  yang  terjual  sesuai  dengan  kesepakatan  kedua  belah  pihak  dan  akan  dituangkan  dalam  hitungan mata  uang  rupiah.
  3. Cara  Pembayaran  dilakukan  secara  tunai  sehari  setelah  Hari  Raya  Idul  Adha  dari  Pihak  Kedua  kepada  Pihak  Pertama  dengan  menggunakan  media  kwitansi.
  4. Kwitansi  adalah  alat  bukti  tertulis  berupa  kertas  yang  berisi  tanda  terima  pembayaran  dari  perjanjian  jual  beli  tersebut  yang  sah.
  5. Perjanjian  jual  beli  ini  berlaku  3  (tiga)  hari  setelah  ditandatanganinya  perjanjian  ini  dan  akan  berakhir  setelah  berakhirnya  Hari  Raya  Idul  Adha.
  6. Pihak  Kedua  hanya  membayar  harga  kambing  yang  laku  terjual  sampai  Hari  Raya  Idul  Adha  dan  mengembalikan  kambing  yang  tidak  laku  sehari  kemudian.

Pasal  2

JENIS  HEWAN

Barang  yang  menjadi  objek  jual-beli  dalam  perjanjian  ini  adalah  sebagai  berikut :

a.  120  ekor  kambing  Qurban  kelas  A

b.  180  ekor  kambing  Qurban  kelas  B

Pasal  3

HARGA  HEWAN

Harga  Barang  yang  telah  disepakati  oleh  Para  Pihak  adalah  sebesar :

a.  Kambing  Qurban  Kelas  A  : 120  ekor  x  Rp 1.150.000,-/ekor  =  Rp.  138.000.000,-

b. Kambing  Qurban  Kelas   B  : 180  ekor  x Rp 1.000.000,-/ekor  =  Rp.  180.000.000,-

Total  =  Rp  318.000.000,-

Bahwa  terhadap  harga  yang  disepakati  oleh  Pihak  Pertama  tersebut,  Pihak  Pertama   dan  Pihak  Kedua  sepakat  dengan  harga  sebesar  Rp  318.000.000,-  (tiga  ratus  delapan  belas  juta  rupiah ),  apabila  hewan  kambing  Qurban  tersebut  telah  terjual  semuanya  (300  ekor).

Pasal 4

CARA  PEMBAYARAN  DAN  MEDIA  PEMBAYARAN

Pembayaran  dapat  dilakukan  dengan  menggunakan  cara  dan  media  pembayaran sebagai  berikut  :

  1. Cara  Pembayaran  dilakukan  secara  tunai  dari  Pihak  Kedua  kepada  Pihak  Pertama  yang dituangkan  ke dalam  Buku  Kwitansi  secara  tertulis  disaksikan  saksi-saksi  yang  ditunjuk  oleh  Kedua  Belah  Pihak.
  2. Bukti  pembayaran  dengan  Kwitansi  wajib  diserahkan  kepada  Pihak  Kedua  secara  langsung  sesaat  setelah  dilakukan  Pembayaran.
  3. Dokumen  tersebut  pada  ayat  (2)  pasal  ini  merupakan  alat  bukti  yang  sah  tentang  telah  dilakukannya  Pembayaran  atas  pembelian  hewan  kambing  Qurban  tersebut  oleh  Pihak  Kedua  kepada  Pihak  Pertama  dengan  menggunakan  Bukti  Kwitansi.
  4. Pembayaran  dilakukan  1  (satu)  hari  setelah  berakhirnya  Hari  Raya  Idul  Adha.

Pasal  5

JATUH  TEMPO  PEMBAYARAN

  1. Pembayaran  kepada  Pihak  Pertama  tidak  boleh  lebih  dari  1 (satu)  hari  setelah  berakhirnya  Hari  Raya  Idul  Adha.
  2. Hari  Raya  Idul  Adha  jatuh  pada  tanggal  27  November  2009
  3. Pembayaran  paling  lambat  dilakukan  pada  tanggal  28  November  2009

Pasal  6

PENYERAHAN  BARANG

Pihak  Pertama  wajib  menyerahkan  Barang  tersebut  diatas  kepada  Pihak  kedua  dalam  kurun  waktu  1  (satu)  hari  setelah  perjanjian  jual  beli  ini  ditandatangani  oleh  Para  Pihak  atau  paling  lambat  pada  tanggal  26  November  2009

Pasal  7

KEWAJIBAN  PARA  PIHAK

  1. Kewajiban  Pihak  Pertama  adalah  :
    1. Menyerahkan  hewan  Kambing  Qurban  tersebut  dalam  keadaan  wajar  sehingga  hewan  kambing  tersebut  tetap  dalam  kondisi  sehat  ketika  diserahkan;
    2. Menjamin  bahwa  hewan  kambing  Qurban   tersebut   benar – benar  dalam  keadaan  sehat,  tidak  sedang  menderita  penyakit,  bebas  dari  cacat  yang  mencegah  keabsahannya  dan  hewan  kambing  Qurban  tersebut  telah  sempurna  berusia  setahun  atau  1  (satu)  tahun.
      1. Kewajiban  Pihak  Kedua  adalah  :
        1. Melakukan  pembayaran  kepada  Pihak  Pertama   sesuai  dengan masing-masing   harga  kambing  yang  laku  terjual  sampai  Hari  Raya  Idul  Adha;
        2. Melakukan  pembayaran  dengan  cara  dan  media  pembayaran  yang  telah ditentukan;
        3. Melakukan  pembayaran  pada  waktu  dan  tempat  yang   telah  disepakati;
        4. Mengembalikan  kambing  yang  tidak  laku  sehari  kemudian  pada  saat  pembayaran  dilakukan.

Pasal  8

JAMINAN  TERHADAP  OBYEK PERJANJIAN

  1. Pihak  Pertama  menjamin  bahwa  Hewan  Kambing  Qurban   yang  diserahkan  kepada  Pihak  Kedua  dalam  keadaan  sehat,  bebas  dari  aib  (cacat),  dan  telah  memenuhi  syarat  untuk  digunakan  sebagai  Hewan  Qurban;
  2. Segala  aib  (cacat)  yang  ada  pada  hewan  kambing  Qurban,  tidak  terpenuhinya  syarat  hewan  Qurban  tersebut  menjadi  tanggungan  sepenuhnya  dari  Pihak  Pertama  tanpa  kecuali.
  3. Hewan  Qurban  tersebut  milik  Pihak  Pertama,  yang  tidak  dihasilkan  dari  Perbuatan  yang  bertentangan  dengan  Peraturan  Perundang-undangan  yang  berlaku.
  4. Pihak  Pertama  menjamin  bahwa  hewan  kambing  Qurban  tersebut  tidak  ada  hubungan  dengan  hak  orang  lain,  hewan  gadai  atau  hewan  warisan.
  5. Ketentuan  ini  tidak  berlaku  bagi  cacat  yang  ditimbulkan  oleh  Pihak  Kedua  baik  dengan  sengaja  ataupun  tidak  sengaja  setelah  hewan  tersebut  diserahkan  kepada  Pihak  Kedua.

Pasal  9

PENYELESAIAN  PERSELISIHAN

  1. Apabila  terjadi  perselisihan  diantara  Para  Pihak  berkaitan  dengan  Perjanjian  ini maupun yang berkaitan dengan pelaksanaannya,  Para Pihak  wajib  berusaha menyelesaikannya  secara  musyawarah  dan  kekeluargaan
  2. Apabila  upaya  musyawarah  dan  kekeluargaan  tidak  dapat  menyelesaikan  perselisihan   diantara  Para  Pihak,  maka  para  pihak  sepakat  untuk  menyelesaikan  perselisihan  dengan  menunjuk  domisili  hukum  pada  Pengadilan  Negeri  Yogyakarta sebagai  Pengadilan  yang  berwenang;

Pasal  10

DASAR  HUKUM

Para  pihak  mengerti  dan  sepakat bahwa  mengenai  hal-hal  sepanjang  yang bersifat  umum,  belum  diatur  dan  tidak  bertentangan  dengan  isi  perjanjian  ini,  maka akan  digunakan  ketentuan-ketentuan  mengenai  jual-beli  ke dalam  perjanjian  ini sebagaimana  diatur  dalam  Kitab  Undang-Undang  Hukum  Perdata  dan  Kitab Undang-Undang  Hukum  Dagang  Indonesia  serta  Undang-Undang  yang  berlaku sebagai  Hukum  positif  dalam  wilayah  Negara  Kesatuan  Republik  Indonesia

Demikian  Perjanjian  jual-beli  ini  dibuat  dalam  rangkap  dua  bermaterai  cukup  yang masing-masing  mempunyai  kekuatan  hukum  yang  sama  dan  berlaku  sejak  ditandatangani  oleh  Para  Pihak.

Yogyakarta,  25  November  2009

Pihak  Pertama                                                                                                 Pihak  Kedua

MATERAI

Rp.6000,-

Tuan  Notoboto                                                                                                Tuan  Ontoseno

Saksi-Saksi :

Vauzansen  Kazawa                                                                                          Keisha  Mayazuri

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s